First Race..

Jadi ceritanya saya kemarin ikutan Independnce Day Run 2014 yang 8K..beuh berasa kece gak nih ikutan lifestyle masa kini :p Dan berhasil finish meski yang paling lama diantara teman-teman barengan (si Widiyong, Sarah, dan Lia sepupunya Widiyong). Beberapa fakta seputar agenda lari-lari di hari minggu kemarin:

1. Saya malah nginep di rumah Widiyong yang di Cakung, padahal rumah saya di Manggarai which is lebih dekat ke TKP, demi berangkat bareng-bareng dan sampe bareng-bareng supaya gak kayak anak ilang di TKP. 

2. Tiba di TKP persis acaranya dimulai, yang depan udah pada bergerombol lari-lari kecil. Jadi saya mulai lari lumayan jauh dari garis start. Menurut hasil Endomondo, saya lari sejauh 8,89 km. 

3. Lebih banyak jalan daripada lari (ini jelas sih) hahaha

4. Lari baru sekitar kilometer 3, udah ada yang mau sampe finish dong..saya sama sarah cuma cilang, “Ah, pasti itu atlet,” dan ternyata emang bener atlet„hahaha. Bukan hanya itu sodara-sodara, ada anak kecil peserta 17k, juga udah menuju finish saat saya baru mencapai sekitar kilometer 4. Emeyjing *0* pasti atlet cilik..(dan kayaknya sih emang begitu).

5. Sarah akhirnya ninggalin saya di kilometer 5 lebih. Dan saya jalan cepet, udah capek banget lari..lari cuma beberapa meter abis itu jalan lagi #cupu. Di depan saya ada mas-mas 17k pake kostum Hanoman, riweh banget dan niat banget, doi lari kecil dengan kecepatan konstan yang sebenarnya pelan, tapi saya gak sanggup mengejarnya masaaa….hahaha #cupu

6. Cuma Widiyong yang dapet medali diantara kita

7. Pulang ke Cakung naik taksi, itung-itung pendinginan di taksi, eh ternyata taksinya gak dingin -_-

8. Percakapan absurd di taksi:

    Sarah: Kalo abis lari, muka berasa lebih cantik ya? Ya gak sih?

    Saya : Gak juga, gw mah selalu merasa cantik #failed

    Orang cantik yang sesungguhnya gak pernah merasa dirinya cantik       keleeeuuus..hahaha

Kabar Sendi..

  • Di malam hari sepulang kerja, saya biasanya menyempatkan diri ngobrol sama Sendi, sekedar tanya-tanya kabar dan keadaan sekolahnya, memberi kesempatannya untuk bercerita dan menjalankan peran sebagai kakak yang baik (dan juga peran ibu--Sendi pernah bilang kalo saya jadi kayak ibunya, hahaha)
  • Me: Sendi tadi solat Subuh gak?
  • Sendi: Nggak (nadanya sedih), tadi pagi Sendi nangis
  • Me: Kenapa?
  • Sendi: Tanya aja mama..
  • Me: Oh, mama nakal ya?
  • Sendi: Nggak, Sendi yang nakal..
  • Hahahaha, itu lucu banget Sendi cerita begitu..sebelumnya, Ibu saya udah cerita duluan kejadian tadi pagi. Jadii, semalem itu Sendi dilarang main ke luar, terus dia ngambek sampe nangis. Abis nangis ketiduran.
  • Nah, as always kalo abis nangis lalu tidur kan bikin mata jadi bengkak kaaan. Paginya, pas bangun dia kesel karena matanya bengkak dan malah nangis lagi. Bahahahah >o<
herricahyadi

Jika Allah

herricahyadi:

Ibn al-Qayyim berkata:

"Jika Allah memudahkanmu untuk selalu bangun shalat malam, maka jangan pernah mencibir mereka yang terlelap tidur…

Jika Allah memudahkanmu untuk selalu berpuasa, maka jangan pernah mencibir mereka yang tidak mengerjakannya…

Jika Allah memudahkanmu untuk terjun di medan jihad, maka jangan pernah mencibir mereka yang tidak mengangkat senjata…

Sesungguhnya betapa banyak orang yang tidur, tidak berpuasa, dan tidak mengangkat senjata, justru mereka lebih baik darimu…

Sesungguhnya, sekalipun engkau tidur semalaman tapi saat bangun pagi engkau dihinggapi penyesalan, maka itu jauh lebih baik daripada engkau tahajjud semalaman tapi saat bangun pagi engkau dihinggapi rasa ujub penuh kesombongan.

Karena orang yang ujub, amal perbuatannya tidak akan pernah diterima Allah Swt.”

(Madarijus Salikin, 1/177)

Yaa Allah, ampuni kami jika masih ada ujub dalam hati kami..